SELAMAT DATANG DI WEBSITE NAGARI ANDALEH

Artikel

Profil Nagari Andaleh

02 Agustus 2022 12:16:50  Alid  62 Kali Dibaca 

Sejarah Nagari

 

Nagari Andaleh menurut wari nan bajawek imanat nan bapocik dari urang tuo-tuo terdahulu berasal dari pariangan padang Panjang dahulunya. Adapun asal usul Nagari Andaleh tidak terlepas dari pengembangan dan penyebaran penduduk Minang Kabau, Mulonyo kabakato banagari tak lain dan tak bukan terlebih dahulu tentu Badusun Bataratak terjadinya hal yang demikian adalah dasar perkembangan penduduk yang berpindah-pindah didalam  luak nan tigo yaitu luak tanah data jo luak agam, tigo jo luak limo puluah nan disabuk minang kabau. Dengan perkembangan penduduk yang demikian karena menurut wari nan bajawek penduduk berkembang dari pariangan padang panjang luak tana data papatah adat mangatokan ‘’dima salai palito, diateh telong batali, dari mano turun niniak kito, dari puncak gunuang marapi ’’

buleknyo kato nan baitu alam lah bakalebaran,  manusia lah bakambang biak, iyo lah bapindah-pindah inyo dalam luak nan tigo : Partamo luak tanah data, Kaduo luak agam,Katigo luak limopuluah.  Dek datuak niniak kito nan manyusun adat di minang kabau ado, duo urang toko adat nan disabuik adat nan diadatkan yaitunya bakpapata juo, mulonyo adam kabatampo,  dunia dalam sifat tuhan, turunlah kato dari rajo dari datuak Katamanggungan.

Mulonyo adam kabatampo kuaso tuhan dunia takambang bapakat kato saiyo dek datuak Parpatieh nan Sabatang. Dan kato iyo baitu dek niniak kito nan baduo ditinggakan bari balabeh adat indak batulih nyatonyo disampaikan dalam kato petitih yaitu mangko niniak moyang nan turun ka Andaleh mancari tampek kadiaman sacaro badaulu bakudian, namun dek niniak nan turun ka siko, datang ciek ndak tau di lakuak panuah sahinggo lah bataratak badusun la badusun baru banamo ba koto banagari, la asa ba’ koto banagari filsafah adat mangatokan ikua koto kapalo koto ditangah pusek jalo kumpulan ikan dek niniak kito lah sakato maso itu balabeh adat nagari dikamukokan namun dek niniak moyang nagari Andaleh nan turun daulunyo mabao adat jo limbago ka  dalam koto jo nagari, iyo nyo nan mamagang bari jo balabeh nan mamacik cupak usholli jo cupak buatan nan manyimpan adat  sako jo pusako. Bari Balabeh mangatokan, urang balimo badunsanak, pado adat pusakonyo banamo anak jajakan, anak nan turun dari aia tabik Andaleh batanjuang kubu, Baranak ka Banda Tunggang dalam ganggaman Dt.pangulu basa nan mamakai sakin tajam . Tutua nan didangah wari nan dijawek tantang nagari andaleh satitiak bapantang ilang, sabarih bapantang lupo, ka ilang curiang dibatu lukisan limbago tingga juo, dari jilatang ikuah hinggo sinama mudiak sampai kabatu tuak malendan, barat arah mato hari tabanam, bukik sarang alang jo aie biru, bukik panjang jo batu ampa, padang panjang jo sigalabuak, palompatan jo lurah tanjuang, timua arah mato hari tabik, jilatang kabatu boko, padang lawe lurah tuak madang, iliehnyo luak amabang jo kubujaruang, sawah liek jo barumbuang.

Badusun bataratak, balabuah batapian, babalai bamusajik, bakoto mangkonyo banagari.Badusun: Galo Gandang (12), Padangauan : Pincuran Gadang (3), Bataratak : Tarok (bungo satangkai) Batu Boko : Tabek Buruak, Taratak koto asiang,Baliak Bukik Bakoto : Kapalo Koto (urang nan anam dikato), Nagari : Pusek jalo kumpulan ikan (Kampuang Tangah jo Tanjuang Baruah).Kapalo Koto disebut dalam adat Nagari Andaleh adalah Ulayat urang nan anam di kato.

Ditangah-tangah pusek jalo kumpulan ikan ulayat Dt.Panggulu Basa, Pucuk bulek Urek Tunggang. Kagadangganyo basakin tajam, Tarok Dusun Padangauan, Baliak Bukit Taratak koto asiang

Alkisah dahulonyo mako dinamokan Andaleh adolah banyaknyo hidup tumbuhan batang kayu andaleh di hamparan Kenagarian dinamokan dengan Batang Andaleh atau Kayu Andaleh. Sedangkan menurut filosofi dan ungkapan lainnya Nagari Andaleh disebut juga dengan  nagari “Andalan” (Dapat diandalkan) dari anak nan balimo.

Inggirih Mangarek Kuku, dikarek jo Pisau sirawik, Kapangarek Batang Tuo, Tuonyo ambiak ka lantai, Nagari Bakaampek suku, Dalam suku, Kampuang Ba nan tuo, Rumah Batungganai, Andaleh terdiri dari ampek suku, yakni :

No

Suku

Kampuang

Ket

 

1.

 

Payobada

 

1.    Payobada

2.    Tanjuang

3.    Supadang

4.    Dalimo

5.    Sikumbang

6.    Koto

7.    Piliang

8.    Simabuah

9.    Sipisang

 

 

 

 

2.

 

Bodi

 

1.    Bodi Nan Gadang

2.    Bodi Supanjang

3.    Bodi Tapi Tabek

4.    Bodi Jantan

5.    Bodi Caniago

 

Bodi Nan Limo

3.

Pitopang

Pitopang

 

4.

Bendang

Bendang

 

Andaleh memiliki beberapa sistim adat sistim adat “Koto Piliang”. Adat Datuak Katamanggungan “Bajanjang Naiak Batanggo turun, Naiak dai janjang nan dibawah, turun dari tango nan diateh dipakaikan dek suku Payobada. Sistim adat Bodi caniago, adat dek Datuak Parpatiah nan Sabatang : yaitu Jo kato Mufakat sistim ini dipakaikan oleh suku Bodi nan Limo dan Kampuang Pitopang jo Bendang, Dibuek adat jo Limbago, la sudah barih jo Balabeh, alah bauntuak surang-surang, la batampek masiang-masiang lah bakagadangan ciek-ciek, nak sadundun adat jo syarak kapadoman anak kamanakan sampai kacucu kamudian hari.

Urang ampek jinih : Imam, Katib, Bilal dan Ulama.  Imam dipacik oleh Pasukuan Bodi, Khatib dipacik oleh pasukuan Payobada, Bilal pasukuan  Pitopang dan ulama oleh pasukuan Bendang. Namun dek alam bakalebaran manusia lah bakambang biak juo didalam koto jo nagari. Panjang lah bakaratan laweh lah basibiran kini Andaleh memiliki Sembilan puluhan orang pangulu.

Sejarah Pemerintahan Nagari dan Desa Andaleh:

Sepanjang yang diketahui Pemerintahan Nagari Andaleh semenjak masa kolonial Belanda dan Jepang sampai sekarang adalah sebagai berikut :

NO.

TAHUN

NAMA

KETERANGAN

1

1926 - 1946

Tuak Palo Tuo, Tuak Palo aji,Tuak Palo Enceng, Tuak palo patieh

Masih dalam Pemerintahan Kolonial Belanda

2

1946 – 1950

Kiran Dt.Tan Adil

Masa Jepang

3

1950 -1953

Hasan Dt.Indo Marajo

Masa Jepang

4

1954 – 1957

H.Ramli Dt.Tumanggung

Masa penyerahan kedaulatan oleh Belanda

5

1958 – 1966

Jamaan

Masa Pemerintahan PRRI

6

1967 – 1970  

H.Hasan Basri

Masa Pemerintahan PRRI

7

1970 – 1972

W.Dt.Bagindo Mulieh

 

8

1972 – 1974

Jamaan

 

9

1974 – 1981

AM.Dt.Sinaro N Babudi

Menjadi Wali Nagari untuk yang ke kedua kalinya, dan berakhir dengan keluar Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1979 tentang Pemerintahan Desa.

10

1981-1989

1.       Chairuddin

2.       Nahar

3.       Mardison Haris

4.       Dahlius

5.       Lahuddin

6.       D.Dt Indo Puto

7.       Damsir

8.       N.Dt Paduko Alam

 

Kepala Desa Tarok

Kepala Desa Tabek Buruak

Kepala Desa Kapalo Koto

Kepala Desa Kampuang Tangah

Kepala Desa Pincuran Gadang

Kepala Desa Galo Gandang

Kepala Desa Tanjuang Baruah

Kepala Desa Baliak Bukik

 

11

1989 – 2001

1.       Mardison Haris

2.       N.Dt Paduko Alam

Andaleh berubah menjadi 2 (dua) Desa, Desa Andaleh Ateh dan Desa Andaleh Bawah :

Kepala Desa Andaleh Ateh

Kepala Desa Andaleh Bawah

 

 

 

 

 

12

 

 

 

2001 – 2004

 

2004 – 2005

 

 

 

Drs.Gitrif Yunus M.Si

Syamsul Bahar

Pjs wali Nagari

Dengan keluarnya Undang-Undang Nomor 22 tahun 1999 dan Peraturan Daerah Propinsi Sumatera Barat Nomor 9 tahun 2000 tentang Pemerintahan Nagari, sehingga Pemerintahan Desa kembali dirobah menjadi Pemerintahan Nagari.

Wali Nagari Andaleh Pertama & Kedua setelah kembali banagari

13

2005 – 2010

Z.Dt.Tumbasa N Ratiah

Wali Nagari Andaleh Ketiga

14

2010 - 2011

Dedi Sunardi

Pjs Wali Nagari sampai saat ini

 

Pado tahun 1982 bersamaan dengan peresmian Listrik Masuk Desa  Nagari Andaleh kembali Batagak Gala Panghulu yang di hadiri oleh Bapak Gubernur Sumatra Barat H.Ir.Aswar Anas dan Bapak Ir.Januar Muin lebih kurang 32 orang Ninik Mamak di pati Ambalau pada waktu itu.

Pado tahun 1984 samaso jorong manjadi desa, Andaleh mangadokan barlek batagak Panghulu yang di ikuti sabanyak 30 orang Ninik Mamak, ikut paada waktu itu Ka Ampek Suku Nagari Andaleh iduk bakarelaan Nasir Dt.Indo Marajo ka Kamanakanyo Edi Kausar,SH nan Bagala Dt.Indo Marajo.

Pada tahun 1984 Masing-masing desa memakai sekretaris Desa dan mitra kerjanya yang disebut dengan LMD (Lembaga Masyarakat Desa) yang dipilih dari unsure masyarakat : Nininiakmamak, Cadiak pandai, Ulama, Bundo Kanduang dan Pemuda

Dengan keluarnya Perda Propinsi Sumatera Barat tentang Desa, yang mana desa yang tidak memenuhi syarat digabung, Nagari Andaleh termasuk kepada yang tidak memenuhi syarat, dari delapan desa yang ada digabung menjadi dua Desa yakni  : Desa Andaleh Ateh (Tarok, Tabek Buruak dan Kapalo  Koto ) dipimpin oleh Kepala Desa Mardison Haris, Desa Andaleh Bawah ( Kampuang Tangah, Pincuran Gadang, Galo Gandang, Tanjung Baruah dan Balik Bukik) dipimpin oleh Kepala Desa Dt.Paduko Alam.

Selanjutnya lahir Perda Propinsi Sumatera barat No.9 tahun 2000 dan  Perda Kabupaten Lima  Puluh Kota No.1 tahu 2001 tentang kembali pada sistim Pemerintahan Nagari.

Pada tahun 2001-2004 nagari andaleh kembali dipimpin oleh seorang wali nagari dengan sistim pemilihan lansung yang mana terpilih saudara Drs.Gitrif Yunus,M.si dan Mitra kerjanya 24 orang anggota BPAN (Badan Permusyawaratan Anak Nagari) yang dipimpin oleh saudara Chairuddin, kemudian pimpinan wali nagari dilanjutkan oleh saudara Syamsul Bahar, Sag sebagai pejabat sementara Wali nagari 2004 s/d 2005. Pada Pemilihan Wali nagari Andaleh 2005 terpilih saudara Z.Dt.Tumbasa nan Ratiah periode 2005 s/d 2010. Dengan lahirnya Perda kabupaten Lima Puluh Kota No.10 tahun 2007 dan Perbup No.46 tahun 2008, sebagai mitra kerja wali nagari sebagai ganti BPAN disebut dengan Bamus (Badan Musyawarah nagari) yang beranggotakan sebanyak 9 orang. Yang dipimpin oleh saudara Zulhidayah pasukuan Pitopang. Pada pemilihan Wali Nagari periode 2010 – 2016 yang dilansungkan pada tanggal 23 mei 2010 yang lalu terjadi sedikit persoalan, sambil menunggu persoalan pemilihan tersebut, untuk jalannya roda pemerintahan Nagari Andaleh kembali dipimpin oleh Pejabat Sementara Wali nagari saudara Dedi Sunardi Sekretaris Nagari Andaleh pasukuan payobada.

Peraturan Bupati Lima Puluh Kota no.12 tahun 2010 tentang Revitalisasi nagari Adat, bertujuan mengembalikan fungsi dan peranan niniakmamak.

Demikian sejarah nagari dan Desa ini ditulis dengan catatan tidak menguraikan keadaan atau barih balabeh sako Pusako baik itu kaum maupun pasukuan

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
E-mail
Isi Pesan
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 


Statistik Penduduk

Aparatur Nagari

Back Next

Komentar Terbaru

Info Media Sosial

Wilayah Nagari

Lokasi Kantor Nagari


Kantor Desa
Alamat : Jorong Kampuang tangah Nagari Andaleh,Kecamatan Luak,Kabupaten Lima Puluh Kota
Nagari : ANDALEH
Kecamatan : Luak
Kabupaten : Limapuluh Kota
Kodepos : 26261
Telepon :
Email : nagariandaleh01@gmail.com

Statistik Pengunjung

  • Hari ini:25
    Kemarin:368
    Total Pengunjung:64.121
    Sistem Operasi:Unknown Platform
    IP Address:44.210.237.158
    Browser:Tidak ditemukan